Make your own free website on Tripod.com

 

 
   
 

Arus bawah politik Malaysia

Oleh Mohd Sayuti Omar

 

Jika tidak ditatap jauh ke dalam dasar laut politik Malaysia, kita tidak akan menemui apa-apa yang tidak kena dengan laut politik negara kita dewasa ini. Persis ia tidak berombak dan tampak tenang sahaja. Tidak ada arus yang merentangi di tengah persada politik negara kita. Lantas secara umum orang akan menyifatkan Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi bisa membawa ketenangan kepada politik Malaysia.

Kalau pun ada hanyalah kekecohan dan kebimbangan tentang ekonomi yang suram temaram. Itu pun tidak begitu terfokus sangat oleh rakyat selaku pengguna, yang terus diulik dengan janji-janji dan dipesonakan dengan sihir-sihir masa depan yang cemelang, gemilang dan terbilang.

Lagipun kerajaan menebatkan kebimbangan itu dengan kelesuan ekonomi dunia seluruhnya. Konon kelesuan dan kesuraman ini bukan sahaja di negara kita, tetapi berlaku juga di negara lain.

Untuk memaniskan keadaan dinukilkan apa yang menimpa negara kita adalah kerana tempias dari apa yang berlaku di negara-negara besar seperti Amerika Syarikat dan negara Eropah lain. Apa lagi untuk rakyat ungkitkan kalau Amerika Syarikat dan Eropah sendiri menghadapi masalah itu. Kita selalu menjadikan Amerika Syarikat dan Eropah sebagai kiblat kehidupan.

Bagi golongan pedagang, mereka sangat terasa dengan nasib yang menimpa ekonomi mereka. Mereka resah dan gelisah apabila ekonomi yang sedang demam dan tidak kebah-kebah. Golongan ini sangat bimbang apa lagi mereka sudah menanggung risikonya; perniagaan tutup, kantong akaun berkurangan, hutang bertambah dan sebagainya.

Kini mereka sudah mula melontarkan pelbagai kata-kata kesat atau memaki hamun kerajaan. Mereka mula merasakan diri tidak selamat. Dan mangsanya ialah Perdana Menteri, Abdullah Ahmad Badawi.

Ada pihak menuding jari dan meletakkan kesalahan ini kepada polisi dan pendekatan ekonomi Abdullah yang mengurangkan perbelanjaan, tidak mewujudkan projek baru dan menghentikan projek mega. Tindakan itu dikenal pasti sebagai antara punca mengapa ekonomi lembab hari ini.

Pedagang yang emosi dan taksub kepada bekas Pedana Menteri, Dr.Mahathir Mahmad mula menyalahkan Abdullah sebagai tidak pandai mentadbir dan melihat Dr. Mahathir adalah pemimpin yang ideal. Lebih emosi lagi mereka menyifatkan pengunduran Mahathir diganti dengan Abdullah satu kesilapan!

Keadaan ini menjadi teruk lagi apabila bekas PM Dr. Mahathir sendiri bersikap mendiamkan diri (tidak bertanggungjawab) dan seolah membiarkan Abdullah bersendirian dalam menghadapi kemelut ini. Dalam situasi tertentu beliau menunjukkan ‘body language’ tidak setuju dengan cara Abdullah mentadbir negara.

Tindakan itu tidak wajar dan lontaran perasaan kepada Abdullah juga tidak kena kerana beliau kini hanya membereskan keja-kerja yang ditinggalkan oleh beliau (Mahathir). Walaupun sudah mengaku berundur Dr. Mahathir harus sama bangkit membaiki keadaan dengan membantu Abdullah.

Itulah yang berlaku dan menjadi sebutan. Kejadian atau perkembangan itu merupakan arus di permukaan politik kita. Tetapi apakah arus bawah? Apakah di bawah (dasar) tidak berombak.

Tidak dinamakan laut kalau ia tidak berombak dari atas ke bawah. Malahan arus di bawah lebih kencang dan kuat lagi bergelombang. Tsunami yang berlaku baru-baru ini pun bermula dari bawah kemudian ke atas dan barulah membedal tebingan pantai.

Namun seperti dikatakan tadi, kerana kita kurang peka memerhati ke bawah menyebabkan arus di bawah tidak terasa dan jauh sekali untuk mengatakan ia membahayakan kita dan segala kehidupan lain.

Sesekali cubalah kita menyelam ke bawah dan mengenali arus di dasar sana. Sekurang-kurangnya bila kita merenung ke bawah kita akan tahu apa yang berlaku selepas ini. Persediaan awal akan mengurangkan risiko yang bakal kita hadapi.

Sebenarnya di bawah dasar politik, kita ada arus yang sedang bergerak dan bakal menjadi gelombang. Waktu ini pergerakannya pada skala yang sangat perlahan dan harmonis, namun hakikatnya ia sedang menunjuk ke arah yang lebih kencang.

Apakah arus itu? Ianya ialah arus untuk menukarkan teraju kepimpinan negara yang ada hari ini. Sekurang-kurangnya ada tiga elemen yang berlaku untuk tujuan itu.

Eleman pertama ialah menukarkan Abdullah dengan seseorang yang sememangnya wajar untuk berada di situ.

Elemen kedua diganti dengan orang yang ketika ini sedang bermimpi dan banyak berdoa untuk menggantikan Abullah sesegera mungkin.

Eleman ketiga ialah diganti dengan mereka yang kecewa dan irihati dengan kedudukan Abdullah hari ini yang merasakan dirinya paling layak dan relevan.

Ketiga-tiga elemen itu digerakkan oleh kumpulan yang sama tetapi mempunyai cita-cita dan naluri yang berbeza. Mereka mempunyai kepala atau kapten tersendiri dalam menggerakkan agenda masing-masing.

Untuk elemen pertama ia digerakkan oleh orang penting di dalam Umno sendiri. Mereka yang tidak yakin dan percayai bahawa orang yang akan mengambilalih jawatan daripada Abdullah dapat menyelamatkan dirinya dan juga negara.

Justeru orang ini berusaha untuk membawa tokoh dari luar Umno yang dikira sesuai dan mampu untuk mengemudikan negara yang berkebetulan pula mempunyai pengalaman dan hubungan antarabangsa yang luas.

Sementara elemen kedua digerakkan oleh orang Umno juga. Seorang yang sudah melepasi batas waktu bertindak menjadi perancang dan sumber aspirasi. Individu ini mengeluarkan pandangan dan keluh-kesah mengenai ketidakmampuan Abdullah sebagai Perdana Menteri.

Orang yang bakal dinaikkan ialah orang yang berada di bawah Abdullah di mana jika mengikut tradisinya orang itulah memang berhak berada di situ.

Bagaimana pun kerana si inspirator (individu) itu takut dengan bayang-bayangnya sendiri dia mahu orang itu dimahkotakan segera kerana dengan berbuat begitu orang itu dikira akan dapat melindungi dirinya dari tindakan undang-undang di atas dosa-dosa yang dilakukannya.

Dia juga terus mahu didewakan sebagai raja yang memiliki sejuta lagenda keagungan.

Itulah elemen atau arus yang berada di hadapan kita kini yang bergerk dari bawah. Elemen ini sedang bertarung di antara satu sama lain. Ia bergerak secara senyap di dasar laut dan masih belum menguak ke atas.

Elemen mana yang akan berjaya menguasai lautan politik kita nanti itulah bakal menentukan nasib kita dan negara kita di masa depan. Sekiranya bakal pengganti Abdullah nanti, mereka yang bernafsu besar namun tidak tahu mengenai ajaran agama, mesra dengan kesusahan rakyat tentulah negara akan menjadi lebih buruk.

Tidak boleh tidak, arus yang sedang mula bergerak ini akan terus bergerak dan akan menjadi kuat tanpa ada apa-apa penghadang. Apa yang kita harapkan biarlah elemen yang baik tadi akan menang dan tokoh yang baik menjadi pemimpin kita semua.